Selamat datang kembali, Haps!

it’s been a while aite I haven’t write or even OPEN my blog. hahaha

Many things had happened to me in this past year. There’s a lot to tell, but no need of hurrying. I’ll post regularly, maybe, no promise.

Well, things have changed for me. And that’s okay, I feel the same and I say~ things have changed for me~ /le sings

See you again! Soon!

-Happu

Rambling~

Sudah lama tidak mampir di wordpress..

Halo! Apa kabar kalian semua? :)

***

Gue…baik-baik saja.

Sejujurnya sekarang gue sedang dalam perjalanan mencari kitab suci ke negeri China training -ato lebih tepatnya- latihan menjadi mandiri dan individual. Dimana gue diasingkan ke Rengasdengklok tinggal di rumah Mbah gue (di kostannya) sambil bimbel untuk menempuh snmptn taun depan, juga sambil kerja jadi ‘guru les’ anak-anaknya Tante Oyan (my auntie yg tinggal bersama Mbah)

Hah, guru les??

Bukan, sebenernya itu ngga gitu penting. Gue mau ngomongin anak-anak yang gue ajarin. hehe

It’s not exactly “guru les”. Gue disini bertugas untuk ‘ngajarin’ ato lebih tepatnya ngebimbing itu anak-anak dalam belajar dan ngerjain pr dll.

Anak pertama: Nana dan Nini (Yes, mereka kembar. Selanjutnya akan gue singkat jadi NN) itu kelas 4 SD. Yang satu keras kepala, yang satu cerewet. Mereka berdua pinter, tapi untuk ukuran anak-anak, mereka itu kepo.

Anak kedua: Hanif dan Hafizh (Yes, mereka kembar juga dan akan gue singkat jadi HH) itu masih kelas 2 SD. Yang satu ngocolnya minta ampun, yang satu ribeeet bener. And yes, betul, mereka berdua juga pinter dan juga (teteuuup) kepo.

***

Yang unik dari mereka adalah bahwa kalo ditanyain apa-apa pasti dijawabnya “NO!” dulu baru deh diem buat mikir dan jawab beneran.

Pernah begini nih:

Hafizh: Bang, may I borrow your eraser?
Hanif: NOOOOOOOOOOO!!! problem. Pake ajah.

=____=”

Mereka juga punya ‘kebiasaan aneh’ yang agak nyebelin kalo didenger orang yang belum kenal mereka. Apaan hayo?

“bersuara imut”

Mentang-mentang mereka masih kecil, jadinya mereka ‘menikmati’ banget bersuara ‘imut’ gitu. Pernah gue nyoba ngikutin pake suara (sok) imut gituh tapi gatot. Alhasil mereka nge-bully gue. “Mbak Sari kan udah gedeee.. Gak bisa lah suaranya begitu” “Kita kan masih kecil” “weeek gak bisa kan? kasiaaaaan deeeeh “tau tuh, mbak Sari kan udah tua” dan komen-komen ala anak kecil lainnya. =_=

Untuk ‘bales dendam’, gue sering ngomong pake suara berat/robot yang dibuat-buat gitu ke mereka. Trus dengan  cuping hidung melebar agak bangga, gue bakal ngomong “Bisa gak suaranya jadi kaya suara ku? Gak bisa kaaaan? Masih kecil siiiih” huahahahaha ^ jahat

Eh tapi kalo abis digituin biasanya Nana akan ngambek berkepanjangan yang menyebabkan dia bakal nolak apapun yang gue bilangin. Pas belajar juga gitu. Boro-boro ye pelajaran itu masuk ke otak, megang buku dia aja gak boleh! Dasar bocah.. Giliran ada bunda nya baru deh nurut dan kembali ‘bersuara imut’.

***

Selain ‘disiksa’ secara verbal oleh suara-suara imut mereka, gue juga ‘disiksa’ dengan kelakuan anak kecil standar lainnya. Macem kepo isi chat bbm gue, kepo pengen ikut chat di bbm, kepo ttg foto-foto di gallery hape gue, kepo ttg isi tweet gue, kepo ttg isi kamar gue, kepo ttg hal-hal yang gue lakukan saat mereka sekolah, kepo ttg mp3 gue, kepo ttg hal-hal yang gue lakukan di hari pekan, dll. Menurut loooooh?

Ohya, mereka juga suka banget nempel-nempel gue. Kalo anak kecil lain biasa nya sering ngekor doang, 4 anak ini suka nya nempel gue. Yang gue maksud ‘nempel’ disini itu adalah skinship. Mereka suka banget skinship sama gue. Entah kenapa. Ada aja nih kalo lagi duduk sebelahan di meja makan, mereka sering tiba-tiba nyender gue ato meluk-meluk gitu.

Tika, adek sepupu gue yang juga masih kelas 4 SD juga demen meluk-meluk gue. Halah.

Kemaren kesampean tuh gue tanyain mereka semua kenapa mereka suka meluk gue, mereka jawab: “Mbak Sari empuk siiiih” sembari meluk gue rame-rame.

So sweet? Ato ini pertanda bahwa gue terlalu banyak menimbun lemak?

Entahlah.

Much Love,

-Happu

Anyway, mungkin karena emang gue ude terlalu biasa skinship sama mereka dari mereka masih kecil banget kali ya. :p

(Berlagak) serius…awalnya. Belakangnya sih…

Hari ini adalah hari peringatan kelahiran Babeh Saya.

Sedari tadi Saya sibuk merangkai kalimat untuk mengungkapkan perasaan Saya. Tapi sedari tadi pula kalimat-kalimat yang sudah Saya ketik itu Saya hapus. Sebenarnya Saya ingin ngomong langsung. Ya tapi Saya takut kalau nanti Saya langsung mewek. 

*
“Hari kelahiran itu ada bukan untuk dirayain. Tapi kalo kamu sadar, hari kelahiran itu ada untuk disyukuri.”
*

Inti dari apa yang mau Saya bilang ke Babeh (juga my mom) di hari kelahiran Babeh hari ini tuh ada dua. Maaf dan terimakasih.

Maaf selalu ngerepotin selama ini. Maaf selalu nyusahin. Maaf masih belum bisa mandiri. Maaf sudah bikin marah. Maaf sudah bikin khawatir. Maaf sudah bikin sedih. Maaf masih ngga tau diri. Maaf belum bisa bikin bapak ibu bangga. Maaf. Maaf ya Mom, Beh.

Makasih udah ngenalin aku sama buku dari aku kecil. Makasih udah selalu sabar ngadepin aku ye Mom, Beh. Makasih ye Mom, Beh ngga pernah marah sama aku dan Masiwit. Makasih Mom, Beh selalu ngedukung aku. Makasih Mom, Beh selalu bisa jadi Doraemon buat aku. Makasih ya Mom, Beh. Makasih udah jadi ibu dan bapak yang super baik buat aku.

*
“Don’t count your age by years. Count it by achievement you’ve made.” -(alm.) Mbah Kakung, Babehnya Babeh.
*

Yayaya pada bingung kan? Saya emang manggil ibu saya “Mom” dan bapak saya “Beh”. Hahaha. Perpaduan yang ngga biasa, memang.

*

“Sabar………………………”

*

Oke, stop disini (sok) serius dan (sok) mellow nya. (Padahal beneran mewek sambil ngetik ini. halah.)

*

“Emang Bapak pernah marah-marah? Engga, kan? Bapak kan cuma minta kamu rajin sholat. Itu aja.”

*

Babeh Saya udah 54 tahun hidup di dunia. Kata orang, Babeh Saya itu kerja dari Senin sampe Senin ngga tau istirahat. Kata Saya, Babeh Saya itu Babeh ter-oke sepanjang masa (yaiyalah ortu sendiri gitu loh). Demokratis. Tenang. Selow.

*

“Tiap keluarga itu punya peraturan dan kebiasaan sendiri-sendiri. Feel-nya bakal beda buat tiap-tiap orang yang ‘masuk’ ke ‘area’ keluarga lain.”

*

Makin ngelantur ni entri jadinya. Bahasa pun berubah jadi informal gini nih. Dan entri ini pun jadi kehilangan setengah feel (sok) serius dan (sok) mellow nya. hahaha. Kebiasaan Saya yang suka ngelantur nih. Maklum dulu yah. Masih adaptasi. Halah. Hahaha.

Much Love,

-Happu

*

“Over anything, family always comes first.”