Hidup itu indah. Kata siapa? [bagian 1]


Gue sekolah di sebuah sekolah di bilangan Jakarta Selatan.
Sejak kelas sepuluh, gue gabung dalam ekstrakulikuler Paskibra.
Kenapa?
Karena gue suka paskibra.
Entahlah, gue blom dapet kata2 yg bisa ngejelasin kenapa gue masuk paskibra selain: bangga banget boss ikutan paskib!


Berasa banget pas pertama kali latihan PBB Dasar (Pelajaran Baris-Berbaris)
Ketika orang-orang memperhatikan…
Ketika orang-orang seakan bertanya “paskib tuh ngapain sih?” “paskib tuh apa sih?” dll dll dll.


Gue merasakan getaran di hati gue.
Gue bangga. Sangat bangga.
Kawan-kawan gue sesama anak paskib pasti juga merasakan hal ini.


Ketika baru lolos seleksi turun lomba,

Ketika orang-orang bilang “Semangat yaa lomba-nya!”
Ketika orang-orang menepuk punggung dan bilang “Wih gila! Gue kemaren nonton, paskib keren banget!”

Pasti bangga!
Yakin banget gue!


Ketika baru lolos seleksi masuk pasukan 17 atau 9.
Ketika pertama kali memakai seragam PDU untuk mengibarkan bendera merah putih.


Apalagi ketika lolos seleksi masuk Purna Paskibraka Indonesia.
Gue yakin, sangat yakin. orang-orang yang terhimpun dalam Purna Paskibraka Indonesia PASTI bangga banget!


Ada beberapa kawan gue yang bingung, “bangga kenapa sih? kan cuma ngibarin bendera doang?”


Gue cuma bisa jawab, “lo belom pernah ngerasain boss! Baru kerasa deh kalo lo udah pake PDU, topi, slayer merah putih, pake sarung tangan, pake sepatu pantopel, megang bendera merah putih, ngebet bendera merah putih, mengibarkan bendera merah putih, hormat buat bendera merah putih yang udah diperjuangkan pahlawan-pahlawan kita selama lebih dari 3,5 abad dan 3,5 tahun di tengah lapangan. Itu semua rasanya WOW. Susah buat dijelasin. Yang jelas, perasaan lo bakal meluap-luap.”


Abis ngomong gitu biasanya gue bakal jadi positiffffff bangeeeet~ hehehe.


***


Btw, di paskib, gue juga ketemu dengan kawan-kawan terbaik di masa SMA gue!


Angkatan gue adalah angkatan paskib ke-22 di sekolah gue.
Dulu (sampe sekarang) kami menyebut diri kami PARADISE alias Paskibra Rame Ide dan Kreasi.
Awalnya yang menyebut diri kami dgn panggilan Paradise adalah Ega yang sering banget manggil orang asal-asalan. Waktu itu Kak Nisa lagi make kaos yang di bagian belakangnya ada tulisan Paradise, kemudian Ega menggunakan kata itu untuk memanggil Senda yg memiliki nama panjang Faradissa Hassenda Gani. Yang kemudian gue bikin kepanjangannya deh jadi Paskibra Rame Ide dan Kreasi.


Paskib gue namanya Paspuluh alias Paskibra Sembilan Puluh. (Ketauan ya gue sekolah dimana?) hehe.


Untuk meresmikan angkatan paskib gue, diadakan DikSar alias Pendidikan Dasar. Waktu itu tanggal 30 Agustus 2008. Ngga usah diceritain lah ya kaya apa diksar kami waktu itu. Yang jelas, kakak2 angkatan 21 (yang sering menyebut diri sebagai LARJO) berhasil bikin kami tambah klop, baik sebagai pasukan atapun kawan sepermainan.


Sejak 30 Agustus 2008 itu, kami jadi dekat.
Mulai dari lomba pertama kami di SMK 18, dimana kami menang hanya karena faktor keberuntungan.
Hari itu, kami merasa kalah. Hari itu, kami bertekad untuk menjadi lebih baik lagi.


Setelah itu, kami latihan terus-menerus, untuk menunjukan pada pelatih kami, Ka Ega, Ka Itho dan Ka Mia, bahwa kami bisa menunjukkan skill paskib kami dan membuat mereka bangga. Super bangga. :)





(berlanjut ke bagian 2)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s